Ibu telah pergi buat selamanya selepas sediakan makanan untuk anaknya yang tidak jadi pulang sambut Hari Ibu.

Pemilik syarikat perniagaan perkhidmatan pengebumian di Taiwan, Lau, baru-baru ini berkongsi mengenai satu kes yang diuruskan, di Fb, yang mungkin tidak akan dilupakannya, membuatkan ramai netizen yang mengalir air mata.

Menurut laporan China Press, kes itu melibatkan seorang wanita warga emas yang tinggal bersendirian di rumahnya. Segalanya bermula apabila salah seorang jiran kepada wanita itu terhidu bau busuk yang sangat menyengat hidung, datang dari rumah wanita itu.

Bimbang ada perkara buruk yang berlaku, si jiran itu segera menghubungi pihak berkuasa untuk tindakan lanjut. Polis dan bomba datang ke tempat kejadian, lalu memecah masuk kediaman tersebut dan menemui sekujur tubuh seorang wanita warga emas yang sudah tidak bernyawa beberapa

hari dalam keadaan jasadnya berulat. Lau yang turut berada di tempat kejadian itu ternampak ada beberapa hidangan lauk di atas meja makan, yang menunjukkan mangsa seperti menunggu kehadiran seseorang untuk menyambut sesuatu. 

Setelah identiti mangsa berjaya dikenalpasti, mereka terus menghubungi anak lelakinya yang kemudian bergegas datang ke rumah itu. Setibanya di tempat kejadian, lelaki itu menangis kesedihan apabila mendapatinya ibunya menyediakan semua makanan itu untuk dia dan kini dia tidak lagi

berpeluang makan bersama ibunya. Menurut anak mangsa, dia bekerja di Singapura dan sebelum itu telah membuat perancangan pulang ke rumah sempena Hari Ibu. Malangnya, dia terpaksa bekerja pada hari tersebut dan tidak pulang menemui ibunya. 

Tambahnya, ibu dia merupakan ibu tunggal yang membesarkan dia seorang diri selepas bercerai dengan bapanya. Siasatan pihak berkuasa mendapati, mangsa mengalami sakit jantung ketika mandi selepas selesai menyedia hidangan istimewa itu untuk anaknya.

Jasad mangsa hanya ditemui selepas empat hari kemudian. Lau berkongsikan kisah yang menyedihkan itu di media sosial agar netizen tidak terlalu mementingkan kerja sehingga mengabaikan ibu bapa serta meluangkan masa dengan keluarga sementara mereka masih ada.

Sumber: China Press, World of Buzz

Tentu kita semua telah mengetahui bahwa puisi ibu merupakan ungkapan termakasih yang disalurkan melalui sastra puisi, banyak pengarang puisi tentang ibu seperti pengarang karya chairil anwar. dimana beliau telah banyak mengarang puisi begitu banyak salah satunya adalah puisi untuk ibu.

Ibu, dialalah orang pertama yang telah merawat kita sampai sekarang, jika bukan perjuangan seorang ibu, mungkin kita tidak akan ada di dunia ini. Seorang ibu adalah penerang dunia bagi setiap anak yang terlahir di dunia ini. Tidak bisa dibayangkan,

begitu banyak perjuangan beliau yang telah dikorbankan, baik tenaga, waktu, fikiran dan harta, tidak hanya itu saja, pengorbanan yang tidak terbayangkan selama 9 bulan beliau mampu untuk membawa kita kemanapun seorang ibu berada, meski kita berada diperut beliau.

Karena cinta tulus seorang ibu kepada anak, maka beberapa ungkapan tentang ibu yang berada dalam puisi ibu ini. Kami sampaikan untuk beliau yang telah merawat dan mengasihi kami, Dengan beberapa puisi ibu dan ayah tercinta, sebagai rasa terimakasih.

Puisi Ibu Tentang Pengorbanan

Aku terdiam di sini, yang aku tahu aku di temani ari-ari, Ku sering menendang-nendang bahkan seperti ingin berlari, Aku sering mendengar ia menangis kesakitan, Ini akibat tingkah ku yang tak beraturan, Aku besar, sehingga perutnya seperti tak mampu menopangku

Terkadang aku manja, sehingga membuat ia lelah itu karenaku, Aku selalu membuat jam tidurnya tidak nyenyak, Sehingga ia terbangun dan selalu beranjak, Meskipun aku sering menyusahkan, Ia selalu menyentuh ku dengan kelembutan

Setiap pagi aku selalu di do’akan, Supaya menjadi anak yang sopan dan dermawan, Rasanya aku tersentuh, dan aku ingin bertemu dengan bulan ke Sembilan, Dan akhirnya aku lahir di dunia, Siapa lagi yang berperan, jika bukan dia, Dia seorang yang berjuang tiada tara

Ia mengeluarkan semua tenaganya, Hanya ingin membuat aku keluar dari perutnya, Ia menangis kesakitan, namun ia seperti tidak merasakannya, Ku lihat keringat membasahi seluruh dahinya, Ia tersenyum ketika aku berhasil dikeluarkannya, Tuhan, ia baik sekali dan sangat berjasa, Taruhan nyawa ia korbankan, Hanya untuk aku yang ia lahirkan.

Kau Hebat, Ma

Ma…… Aku sadar sekarang akan gigihnya sebuah perjuangan, Perjuangan mama yang tak pernah lelah, Cinta kasih yang mama berikan, Selalu membuat aku tak pernah kehilangan arah, Kau berjuang sendiri, mengganti sosok papa

Ma, bolehkah hari ini aku menangis? Jika melihat semua perjuanganmu, hati ku miris, Mama yang mencari nafkah, Mama yang menjemput berkah, Agar apa? Agar kita tak hidup susah, Mama tak pernah gundah dan resah, Dan kau memang hebat Ma…

Ma… Tergambar jelas di memoriku, Di kala pagi, kau sudah terbangun demi aku, Menata semua makanan sarapanku, Dengan keikhlasan hati yang tak pernah jemu, Mama selalu menyebar senyum di kala itu, Perkataannya selalu “rajinlah menuntut ilmu”

Ma…., Hari ini aku rindu, dengan semua masakanmu, Namun, apa daya aku tak mungkin bisa bertemu, Aku sukses Ma, kini aku telah sarjana dan bekerja, Semua karena Mama, atas perjuangan Mama, Ku orang angtelah melahirkan ku, Kau sangat hebat Ma.

Author: fafa