Wanita bertudung ini minta sedekah, tapi rupanya dia bukan orang Islam

PENAMPILAN berkopiah, memegang tasbih sambil mengusung tin tertera tabung masjid namun mereka ini tidak mampu mengucap dua kalimah syahadah. Itu antara taktik popular warga asing Thailand yang gemar menyamar sebagai orang Islam untuk meraih simpati orang ramai

termasuk ketika Ramadan. Difahamkan pengemis nomad ini akan cuba meniru penampilan masyarakat Islam tempatan serta meraih simpati masyarakat yang suka menderma terutama ketika bulan mulia ini. Timbalan Pengarah Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Negeri Johor,

Rosnah Sardi berkata, taktik itu bagaimanapun terbongkar apabila mereka gagal mengucap dua kalimah syahadah sebaik ditahan. “Mungkin wajah mereka seakan-akan orang Melayu atau Islam. Namun pegawai JKM mempunyai keupayaan mengesan taktik golongan ini yang mengeksploitasi

agama Islam kononnya bagi mendapatkan derma tahfiz atau masjid di Narathiwat Thailand,” katanya. Menurutnya, bandar raya Johor Bahru terus menjadi tumpuan pengemis nomad warga asing yang muncul beramai-ramai terutama ketika Ramadan.

“Kemunculan pengemis warga asing membabitkan warga Indonesia dan Thailand ini ada kaitan dengan faktor derma lumayan diperoleh antara RM100 hingga RM200 sehari. Senario kebanjiran pengemis ini juga dipengaruhi keadaan bandar raya Kuala Lumpur yang padat ketika ini

menyebabkan pengemis import ini berhijrah ke selatan tanah air. “Antara tumpuan golongan ini membabitkan bazar Ramadan, pasar malam di sekitar bandar ini, pusat beli belah dan masjid berikutan lokasi strategik ini sering dikunjungi termasuk warga Singapura yang datang berbelanja,” katanya.

Menurutnya, kegiatan pengemis di bandar raya ini tidak pernah menemui titik noktah sebaliknya terus dibanjiri golongan itu yang berstatus pengemis kaya. Buktinya statistik pengemis diselamatkan di negeri ini memperlihatkan angka besar berdasarkan jumlah operasi bersepadu

membabitkan pelbagai agensi dilaksanakan setiap masa. “Kami melaksanakan operasi berjadual atau serbuan mengejut sebaik menerima aduan orang ramai yang terlihat aktiviti berkenaan. Pada 2016 saja, sebanyak 230 kes pengemis diselamatkan membabitkan 366 operasi.

Pada tahun 2017 pula, ia mencatatkan 220 kes dengan bilangan operasi secara bersepadu sebanyak 210,” katanya. Rosnah berkata, bagi tahun 2018, lebih 200 pengemis diselamatkan membabitkan operasi bersepadu bersama agensi Polis Diraja Malaysia (PDRM),

pihak berkuasa tempatan (PBT), Jabatan Imigresen, Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) dan pejabat agama. Menurutnya, mengambil kira pandangan pelbagai badan bukan kerajaan (NGO), pihaknya tidak akan mengejar pihak berkenaan sekiranya melarikan diri.

“Namun mereka yang diselamatkan akan melalui prosedur operasi standard (SOP) termasuk mendapatkan perintah mahkamah bagi membolehkan golongan diselamatkan itu ditempatkan di institusi JKM bagi menjalankan siasatan selama 30 hari.

Kami juga bergantung kepada keputusan hakim sama ada memerintahkan untuk penjagaan golongan diselamatkan itu, memulangkan kepada keluarga atau ditempatkan di institusi pemulihan,” katanya.

Sumber: HARIAN METRO

Jangan terkejut kalau si pemilik kereta mewah itu seorang pengemis!

KUALA LUMPUR: Berapa agaknya yang mampu diraih oleh seorang peminta sedekah dalam masa sehari? Persoalan itu sering timbul setiap kali saya terlihat golongan peminta sedekah setiap kali saya berjalan-jalan di mana-mana pelusuk negara, terutamanya di ibu kota Kuala Lumpur.

Ini kerana mereka mendapatkan duit dengan cara mudah tanpa perlu melakukan apa-apa kerja, termasuk menjual apa sahaja barangan untuk memperoleh pendapatan. Tiada sebarang kerja dilakukan melainkan duduk atau berdiri menadah tangan semata-mata.

Kini tiba bulan Ramadan, bulan seribu keberkatan, bulan yang dijanjikan pahala atau ganjaran berlipat ganda kepada setiap amalan yang dilakukan. Dan jumlah para peminta sedekah ini menjadi lebih banyak setiap kali tiba Ramadan. Rakyat Malaysia sememangnya terkenal dengan sifat pemurah dan peramahnya.

Ganjaran pahala yang dijanjikan di bulan Ramadan menjadikan mereka menjadi lebih ringan untuk menghulurkan derma.Menjadi pengemis.Maka atas dorongan rasa ingin tahu itu, saya cuba menyelami dunia peminta sedekah dengan ‘menjadi’ salah seorang daripada mereka.

Bermodalkan pakaian compang-camping, seutas beg kitar semula dan bekas makanan kosong, saya ‘mengemis’ di dua lokasi berbeza di Cheras, Kuala Lumpur. Bazar Ramadan Bandar Tun Hussein Onn menjadi tempat pertama untuk saya mencuba nasib.

Selama kira-kira 25 minit, RM22 berjaya dipungut. “Wah, ini sudah untung!”, berkata saya dalam hati. Bagaimanapun rezeki di lokasi kedua lebih menguntungkan. Ini kerana penampilan saya sedikit berubah. Kali ini saya mengenakan kopiah lusuh dan seutas tasbih di tangan yang

digentel-gentel semasa meminta sedekah. Hasilnya, RM56 dalam masa 20 minit sahaja. Ada juga hamba Allah yang menegur saya: “Tak kerja ke dik? Badan sihat ni, pergilah cari kerja, cuci pinggan ke”, katanya sambil tangan turut menghulurkan tiga keping wang RM1 ke dalam bekas.

Saya hanya mengangguk dan dia terus berlalu pergi. Jadi, secara keseluruhannya, jumlah yang berjaya dikutip dalam masa lebih kurang 45 minit ‘penyamaran’ itu adalah RM76.

Bayangkan RM76 dalam masa 45 minit! Cuba digandakan dengan 8 jam waktu bekerja sepertimana di mana-mana kerja di negara ini.

RM608. Itu untuk sehari. Gandakan pula dengan 30 hari. Terus membuatkan saya berfikir, inilah kerja yang mendatangkan hasil paling lumayan di dunia kerana tanpa berbuat apa-apa, peminta sedekah mampu meraih pendapatan sebanyak RM18,240!

Wah, berlipat ganda jumlahnya jika nak dibandingkan dengan gaji saya ketika ini! Nyata penduduk Malaysia sememangnya pemurah dan suka menderma. Satu sikap yang amat saya puji.Pemurah tanpa waspada. Bagaimanapun sifat pemurah ini ada kalanya melampaui batas sehingga ia

mewujudkan ruang untuk ‘sang parasit’ mengambil kesempatan di atas kebaikan itu. Maka tidak hairanlah munculnya golongan meminta sedekah yang tumbuh bak cendawan selepas hujan lebih-lebih lagi di bulan yang mulia ini. Mereka tampil dengan pelbagai taktik dan helah.

Ada yang menjadi orang buta, orang cacat anggota, dan ada yang sanggup mempergunakan orang tua dan kanak-kanak untuk mengutip duit daripada orang ramai. Kebiasaan yang kita lihat adalah dengan menjual tisu dan menjual pelekat naskah kecil surah Yasin dan ayat-ayat suci al-Quran.

Ada beberapa ‘teknik’ juga dilakukan untuk meraih simpati orang ramai, seterusnya mendorong mereka mengeluarkan wang dari poket untuk dimasukkan ke dalam bekas sumbangan. Pertama, hanya beberapa keping wang sahaja dibiarkan berada dalam bekas.

Selebihnya disimpan ke dalam beg atau poket. Tujuannya untuk mewujudkan rasa kasihan kepada sesiapa yang melihat jumlah sumbangan yang sedikit dalam bekas yang dipegang. Kedua, mereka tampil dengan imej ‘Islamik’: Memakai kopiah, jubah, bercelak, memegang tasbih,

mulut terkumat-kamit kononnya berzikir, dan menjual pelekat serta naskah ayat suci al-Quran. Ada juga yang menjual kisah-kisah sedih kononnya datang dari Karachi, Palestin, Syria dan bermacam lagi negara Islam tertindas bagi meraih simpati orang ramai.

Tidak kurang juga yang sanggup menyamar sebagai pemungut sumbangan daripada rumah anak-anak yatim, badan kebajikan, dan badan bukan kerajaan (NGO) yang membela nasib saudara Islam. Bukan bersangka buruk, tetapi segalanya tidak mustahil dalam dunia hari ini di mana

manusia sudah ‘bertuhankan’ duit: duit adalah segala-galanya dan sanggup melakukan apa sahaja demi duit.‘Menjual’ agama.Allah berfirman: ”Dan janganlah kamu menukar ayat ayat Ku dengan harga yang murah. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang orang kaffir.”

(Surah Al-Maidah:44)Tidakkah pelakuan tampil dengan imej ‘Islamik’ bagi meraih keuntungan itu merupakan yang dilarang Tuhan sepertimana firmannya? Dalam penipuan bertopengkan Islam semakin berleluasa, semakin ramai juga yang terpedaya dengan helah ini.

Ini kerana rakyat Malaysia khususnya yang beragama Islam sudah ditanamkan dengan mentaliti ‘husnuzhon’ atau bersangka baik tanpa diletakkan sempadan waspada. Sedangkan pepatah mengatakan, ‘buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali’.

Jadi jelas nasihat orang-orang tua bahawa berbuat baik itu biar bertempat. Keduanya, umat Islam di Malaysia, malah di seluruh dunia masing-masing berebut-rebut untuk mengejar dan mengumpul pahala sebanyak mungkin sebagai bekalan di akhirat kelak, lebih-lebih lagi pada bulan Ramadan.

Persoalannya, adalah pahala yang dikejar atau keredhaan Allah yang dicari dalam misi kita menjadi penghuni syurga? Sedangkan dalam setiap solat kita lima kali sehari itu kita ucapkan ‘Sesungguhnya solatku, ibadahku, hayatku dan pemergianku hanya kerana Allah, Tuhan sekalian alam’.

Janganlah kita terlalu mudah tertipu kerana kita akan terus dipijak dan ditindas dek kerana kurangnya daya fikir dan sedar kita terhadap apa yang berlaku di sekeliling kita, sekalipun pun ia tampil dalam bentuk yang paling Islamik. Iblis juga pernah cuba memperdaya Muhammad dengan mengenakan jubah, bukan?

Sumber : Astroawani

Author: fafa